Gelar Pesta Mewah Pimpinan Junta Militer Myanmar Pasca Terjadinya Kudeta

Ketika Korban Berjatuhan dalam Demo, Militer Myanmar Gelar Pesta Mewah Hari  Angkatan Bersenjata - Halaman 4 - Tribunnews.com

Lorettanapoleoni.org – Pemimpin Junta militer Myanmar Min Aung Hlaing dilaporkan mengadakan pesta makan malam mewah Sabtu malam (27/3/2021), setelah pasukannya menembak dan membunuh lebih dari 100 orang pada hari paling mematikan sejak kudeta 1 Februari.

Melansir Insider pada Senin (29/3/2021) foto-foto Jenderal berseragam militer putih berjalan di karpet merah dan menyapa tamu saat makan malam di luar ruangan diunggah di media sosial selama akhir pekan.

Makan malam itu diadakan untuk peringatan Hari Angkatan Bersenjata, yang memperingati awal perlawanan Myanmar terhadap pendudukan Jepang selama Perang Dunia II, menurut CNN.

Selama parade militer untuk menandai kesempatan itu pada hari sebelumnya, Min Aung Hlaing memberikan pidato di mana dia mengatakan dia ingin “menjaga demokrasi,” sambil menentang “tindakan kekerasan,” menurut BBC.

Perwakilan dari Rusia, China, India, Pakistan, Bangladesh, Vietnam, Laos, dan Thailand menghadiri pesta makan malam Sabtu malam. Gambar mengejutkan yang tersebar di media sosial dari pesta itu, sangat kontras dengan kondisi jalanan Myanmar, setelah sipil dihadapkan pada aksi kekerasan tentara yang paling mematikan pasca kudeta.

Pasukan menewaskan sedikitnya 114 orang pada Sabtu (27/3/2021). Dengan korban tewas termasuk anak-anak, menurut penghitungan oleh outlet berita independen Myanmar Now.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyebutkan jumlah kematian 107, sementara penyiar yang dikelola militer Myawaddy TV jumlahnya adalah 45, menurut The Guardian. Menurut perhitungan terbanyak, itu adalah hari paling mematikan sejak dimulainya kudeta pada 1 Februari, di mana militer menggulingkan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi.

Sebanyak 459 orang telah tewas selama kudeta tersebut, menurut hitungan oleh kelompok pemantau Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik.

Menurut BBC, pasukan tampaknya menembak siapa pun yang mereka lihat di jalan-jalan pada Sabtu. CNN melaporkan pasukan keamanan yang menembaki bangunan tempat tinggal dan penggerebekan dan penangkapan malam hari.

Di antara para korban hari itu adalah seorang warga Mandalay berusia 40 tahun. Dia ditembak dan dibakar hidup-hidup oleh pasukan, menurut Myanmar Now. Pembunuhan berlanjut hingga Minggu (28/3/2021). Pasukan keamanan dilaporkan melepaskan tembakan ke pemakaman seorang siswa berusia 20 tahun di kota Bago, menurut Reuters.

Pertumpahan darah pada Sabtu memicu pernyataan bersama yang langka dari menteri pertahanan 12 negara termasuk Amerika Serikat (AS), Inggris, Jepang, Australia, Kanada, Denmark, Jerman, Yunani, Italia, Selandia Baru, dan Korea Selatan.

“Seorang militer profesional mengikuti standar perilaku internasional dan bertanggung jawab untuk melindungi, bukan merugikan, orang-orang yang dilayaninya,” bunyi pernyataan itu, melansir BBC.

Presiden AS Joe Biden juga mengutuk pembunuhan tersebut. “Ini benar-benar memalukan dan berdasarkan laporan yang saya dapatkan, banyak orang telah terbunuh sama sekali tidak perlu,” ujarnya melansir The Guardian pada Minggu (28/3/2021).

BBC melaporkan China dan Rusia belum bergabung dengan kritik internasional atas kudeta tersebut, yang berarti tindakan apa pun melalui Dewan Keamanan PBB tidak mungkin dilakukan.

Leave a Reply