Gagal Bersaing Dapatkan Frekuensi 2,3 GHz, XL Sebut Tak Masalah

XL mengakui tak mempermasalahkan gagal bersaing untuk meraih frekuensi 2.3GHz pada rentang 2360-2390MHz. Frekuensi tersebut dialokasikan untuk menggelar jaringan 5G.

Chief Technology Officer XL Axiata, I Gede Darmayusa mengatakan, keputusan lelang di mana XL Axiata tak mendapatkan alokasi pita frekuensi 2.3GHz tidak mengubah strategi perusahaan dalam menyiapkan jaringan 5G.

Meski begitu Gede mengakui, frekuensi 2.3GHz merupakan frekuensi yang banyak dipakai untuk menggelar layanan 5G meski tidak umum digunakan.

“Frekuensi 2.3GHz umum dipakai untuk 5G biarpun tidak umum seperti yang lainnya. Apakah ini akan mengubah strategi XL? Dari awal, strategi kami adalah efisiensi dan memanfaatkan semua infrastruktur yang telah kami miliki,” kata Gede dalam pemaparan update kesiapan XL Axiata menggelar jaringan 5G, Rabu (23/12).

Gede menegaskan, tidak ada perubahan signifikan atas hasil lelang alokasi pita frekuensi 2.3GHz terhadap langkah XL Axiata.

“Kami akan lebih inovatif melakukan kerja sama dengan semua partner, baik itu Huawei, Cisco, Ericsson, ditambah partner fiber dan tower untuk memastikan kami bisa beroperasi lebih efisien dengan spektrum dan infrastruktur yang sudah dimiliki,” kata Gede, memberikan penjelasan.

XL Axiata sendiri sampai saat ini memiliki pita frekuensi 2.1GHz dengan lebar 15Mhz, 1.8GHz dengan lebar 22,5Mhz, dan 900Mhz dengan lebar 7,5Mhz. Saat ini, layanan 4G LTE dan 3G XL Axiata digelar di frekuensi 2.1GHz. Perusahaan juga masih menyelenggarakan layanan 2G.

Untuk meningkatkan efisiensi, skalabilitas, dan reliabilitas layanan, perusahaan menerapkan sejumlah teknologi, seiring dengan terbatasnya sumber daya spektrum frekuensi yang dimiliki.

Disebutkan, teknologi yang dimaksud mulai dari memodernisasi perangkat radio, melakukan carrier aggregation (CA), hingga uji coba penerapan teknologi open RAN untuk meningkatkan penetrasi jaringan.

XL Axiata juga terus melakukan upaya fiberisasi site untuk memastikan transport bisa menjangkau site-site di berbagai daerah.