Category Archives: Nasional

Inilah Strategi Pemerintah Tingkatkan Lapangan Kerja Saat Pandemi Berlangsung di Indonesia

Menko Airlangga: Tegaskan Komitmen Pemerintah Indonesia terkait Pembangunan  yang Berkelanjutan - Lorettanapoleoni.org

Lorettanapoleoni.org – Indonesia masih memiliki pekerjaan rumah besar dalam menyediakan pekerja berkualitas menengah (middle-class work) untuk meningkatkan taraf hidup masyarakatnya. Kementerian Koordinator Perekonomian melakukan beberapa langkah dalam meningkatkan kualitas dan kuantitas lapangan kerja di Indonesia, terutama di tengah pandemi Covid-19.

“Pemerintah memahami di tengah kondisi pandemi Covid-19, dibutuhkan pasar tenaga kerja yang fleksibel dan tenaga kerja yang adaptif, tenaga kerja ini dapat diciptakan melalui pelatihan,” ujar Menko Perekonomian Airlangga Hartarto dalam peluncuran laporan Financial institution Dunia, Rabu (30/6).

Untuk melindungi pekerjanya yang terdampak pandemi, pemerintah memaksimalkan asuransi melalui BPJamsostek. Dengan BPJamsostek, pekerja yang tidak dapat melanjutkan pekerjaannya akan mendapatkan bantuan finansial, bantuan pelatihan dan akses ke pasar tenaga kerja.

Kemudian, pemerintah juga menginisiasi Omnibus Law untuk menarik investasi sehingga lapangan kerja dapat tercipta di Indonesia. Tak ketinggalan, program Kartu Prakerja menjadi andalan pemerintah untuk membantu masyarakat meningkatkan ability mereka.

“Pada awalnya, Kartu Prakerja ini diinisiasi untuk me-retraining dan reskilling pekerja agar dapat pekerjaan yang lebih baik, namun di tengah pandemi, Kartu Prakerja dijadikan salah satu jaring pengaman sosial, dan tetap memberi retraining dan reskilling,” jelas Airlangga.

Hingga saat ini, pendaftar Kartu Prakerja mencapai 65 juta orang, meski yang diterima hanya 8,3 juta orang. Kebanyakan, mereka memanfaatkan advantage finansial dan pelatihan untuk membuka usaha baru.

“Mereka pun memanfaatkan fasilitas KUR dengan plafon Rp 10 hingga Rp 500 juta,” jelasnya.

Lebih lanjut, pemerintah juga melakukan reformasi sekolah vokasi dengan menerapkan link and suit serta meluncurkan program Merdeka Belajar. Untuk jangka panjang, pemerintah akan berfokus pada penciptaan lapangan kerja yang berkelanjutan dan inklusif serta melindungi tenaga kerja secara menyeluruh.

Seorang Narapidana Berhasil Kabur Dengan Cara Memenjat Atap Gedung Penjara di Lapas Tembilahan Indragiri

Seorang napi kabur dengan cara memanjat atap gedung

Lorettanapoleoni.org – Seorang narapidana yang kabur dari Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIA Tembilahan, Indragiri Hilir, Provinsi Riau, Selasa (15/6) subuh. Pria bernama Anton Container Suni itu masih diburu aparat terkait.

Kepala Lapas Kelas IIA Tembilahan Julianto Budhi Prasetyono menuturkan Anton diketahui melarikan diri dari atap gedung pada pukul 05.15 WIB. Aksinya terekam kamera pengawas (CCTV) saat memanjat atap gedung penjara itu.

Kaburnya Anton diduga terjadi saat petugas Lapas membuka pintu kamar tahanan untuk melaksanakan ibadah salat Subuh sekaligus membersihkan location perkantoran Lapas.

“Pada pukul 04.30 WIB petugas atas nama Ismi Taufiq membuka pintu kamar Meranti 01 untuk ibadah salat Subuh dan membersihkan location perkantoran Lapas. Pada pukul 05.15 WIB, Anton dilaporkan tidak kembali ke kamar,” ungkapnya.

Penghuni kamar Meranti 01, Heriyanto, mengaku tidak melihat Anton. Padahal seluruh penghuni Lapas sudah diarahkan kembali ke kamar.

Saat ini pihak Lapas telah melakukan upaya pencarian. “Petugas melakukan pencarian di sekitar pelabuhan, alamat yang bersangkutan dan seputaran Kota Tembilahan,” jelasnya seperti dilansir Antara.

Dengan adanya kejadian itu, Budhi menyampaikan, pihaknya akan melakukan koordinasi bersama TNI dan Polri untuk melakukan pencarian dan pengejaran Anton. Mereka telah menandai titik-titik yang diduga sebagai lokasi pelarian. Selain itu, mereka juga berupaya memperkuat pengamanan Lapas.

“Kami akan lakukan evaluasi dan penguatan petugas. rencana besok kita akan bekerja sama dengan Polres dan Kodim untuk peningkatan kemampuan personel pengamanan, penguatan sarana Pam khususnya titik-titik rawan dan peningkatan sinergitas dengan aparat pengamanan untuk pencegahan gangguan keamanan dan ketertiban,” tuturnya.

Beberapa Faktor Beban Berat Keuangan Garuda Indonesia, Hingga Komisaris Rela Tidak Digaji

Bos Garuda: Enggak Perlu Kaget Jika Dengar Ada Maskapai Nyatakan Pailit -  Bisnis Tempo.co

Lorettanapoleoni.org – PT Garuda Indonesia Tbk (Persero) Tbk atau GIAA sedang mengalami kesulitan keuangan imbas kesalahan pengelolaan masa lalu dan dampak pandemi Virus Corona. Utang perseroan hingga kini terus menumpuk hingga mencapai Rp70 triliun.

Memang Garuda Indonesia telah memiliki sejumlah strategi untuk mengatasi masalah ini. Seperti diantaranya menawarkan program pensiun dini.

Selain pensiun dini dan pengurangan jumlah operasional pesawat, langkah lain yang dilakukan perseroan adalah meluncurkan promosi Garuda Eco Lite, Garuda Online Traveling Fair.

Perseroan juga melakukan pembukaan penerbangan langsung khusus kargo guna mendukung daya saing komoditas ekspor nasional dan pengembangan UMKM. Serta pengoperasian pesawat passenger truck, optimalisasi layanan carter kargo, dan pengembangan layanan pengiriman barang Kirim Aja berbasis aplikasi digital.

Namun, strategi bukan tanpa dampak. Berikut sejumlah fakta mengenai beban berat keuangan Garuda Indonesia.

Tawarkan Pegawai Pensiun Dini

Manajemen maskapai pelat merah tersebut menawarkan pensiun dini kepada karyawan sebagai salah satu upaya bertahan. Penawaran pensiun dini akan berlangsung hingga 19 Juni 2021 juga diikuti dengan rencana perseroan memangkas jumlah pesawat yang beroperasi.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra membenarkan bahwa pihak manajemen Garuda Indonesia meminta para karyawannya untuk mempercepat pensiun dini, jika tidak maka gaji karyawan yang sempat ditunda tidak akan dibayarkan dulu. Lantaran keadaan keuangan Garuda Indonesia semakin mengkhawatirkan.

” Memang betul kami menawarkan pensiun dipercepat bagi karyawan Garuda. Tahun 2020 karyawan Garuda Indonesia saja 7.890 orang dan tahun lalu kita sudah melakukan program pensiun dini ini plus percepatan kontrak dari pegawai-pegawai kita,” kata Irfan.

Pangkas Jumlah Komisaris

Menteri BUMN Erick Thohir memutar otak guna mengatasi efisiensi keuangan di tubuh Garuda Indonesia yang kini tengah terlilit utang hingga puluhan triliun rupiah. Salah satunya, dia mengusulkan agar dilakukan pemangkasan dengan hanya menyisakan dua dewan komisaris saja untuk perseroan.

Kabar ini diumumkan pasca menerima surat tembusan dari salah satu anggota Dewan Komisaris Garuda Indonesia, Peter Gontha yang meminta agar pembayaran dirinya dan para komisaris lain pada Mei 2021 ditangguhkan.

” Sangat bagus. Kita harus puji. Bahkan saya ingin mengusulkan, komisaris Garuda Indonesia hanya dua saja,” kata Erick Thohir di kantor Kementerian BUMN.

Erick word play here menyambut usulan Peter Gontha sembari mengatakan, bukan hanya sejumlah pegawai Garuda Indonesia saja yang dilakukan pensiun dini, tapi jumlah komisaris tidak dikurangi. “Jadi usulan Peter Gonta bagus menurut saya. Jadi bener-bener mencerminkan keseriusan komisaris dan direksi Garuda,” ungkapnya.

Utang Garuda Indonesia Bertambah Rp 1 T Tiap Bulan
Garuda Indonesia tercatat memiliki utang sebesar USD 4,9 miliar atau setara Rp70 triliun, meningkat sekitar Rp1 triliun setiap bulan karena terus menunda pembayaran kepada pemasok.

Perusahaan juga tercatat memiliki arus kas negatif dan utang minus Rp41 triliun. Tumpukan utang tersebut disebabkan pendapatan perusahaan yang tidak bisa menutupi pengeluaran operasional.

Berdasarkan pendapatan Mei 2021, Garuda Indonesia hanya memperoleh sekitar USD 56 juta dan dalam saat bersamaan harus membayar sewa pesawat USD 56 juta, perawatan pesawat USD 20 juta, bahan bakar avtur USD 20 juta, dan gaji pegawai USD 20 juta.

Garuda Indonesia Fokus Layani Turis Lokal

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Erick Thohir mengatakan, Garuda Indonesia akan fokus pada bisnis penerbangan domestik dengan melayani perjalanan masyarakat antarpulau di Tanah Air. Aksi yang dilakukan pemerintah tersebut merupakan upaya untuk menyelamatkan Garuda Indonesia dari masalah finansial akibat kerugian yang dialami perseroan.

” Indonesia ini negara kepulauan, jadi tidak mungkin orang Indonesia menuju pulau lain pakai kereta, pilihannya ada dua yaitu kapal laut atau penerbangan. Garuda dan Citilink akan fokus kepada pasar domestik, bukan pasar internasional,” kata Menteri Erick Thohir seperti dikutip dari Antara di Jakarta.

Menteri Erick merujuk database Garuda Indonesia yang didominasi penumpang tujuan daerah sebanyak 78 persen dengan pendapatan mencapai Rp1.400 triliun. Sementara, jumlah penumpang tujuan luar negeri tercatat hanya 22 persen dengan perolehan Rp300 triliun.

Menurutnya, pembicaraan terkait perubahan bisnis Garuda Indonesia ke pasar domestik telah dilakukan pada November 2019 hingga Januari 2020, sebelum adanya pandemi COVID-19. “Sebelum COVID-19 sebanyak 78 persen turis adalah turis lokal sebanyak Rp1.400 triliun, turis asing hanya 22 persen Rp300 triliun,” kata Menteri Erick.

Komisaris Rela Tak Terima Gaji

Komisaris Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk, Triawan Munaf menyatakan, jajaran komisaris siap tidak menerima gaji untuk bisa menyelamatkan maskapai pelat merah tersebut. Pernyataan itu diberikan pasca Anggota Dewan Komisaris Garuda Indonesia Peter Gontha meminta penangguhan gratuity bulanan per Mei 2021 kemarin.

“Sudah disetujui. Isi dari surat itu substansinya ya bahwa dewan komisaris termasuk saya menyetujui langkah-langkah efisiensi yang terjadi di Garuda Indonesia. Termasuk pengurangan gaji, pemotongan gaji, peniadaan gaji,” ujar Triawan.

Triawan menyebutkan, peniadaan gratuity tersebut telah disetujui oleh seluruh anggota dewan komisaris Garuda Indonesia demi menyelamatkan perseroan yang tertimpa kesulitan finansial.

“Kita bukan cari uang di situ, kita cari hidup. Kita ingin menyelamatkan Garuda Indonesia secara finansial,” tegasnya.

Terpecahnya Kelompok MIT Poso, dan Para Pendukungnya di Kabarkan Akan Menyerah

Mengenal Kelompok MIT dan Rangkaian Aksi Teror yang Dilakukannya... Halaman  all - Kompas.com

Lorettanapoleoni.org – Saat ini kelompok MIT Poso telah terpecah menjadi dua kelompok. Kelompok pertama dipimpin Ali Kalora dan yang kedua dipimpin Qatar alias Farel alias Anas.

“Sehingga, bagi warga Poso atau simpatisannya, tak ada alasan lagi untuk mendukung keberadaan kelompok ini,” kata Komandan Korem 132 Tadulako Brigjen TNI Farid Makruf, Selasa (18/5).

Seperti diketahui dari 9 orang anggota MIT, ada 4 orang Poso yakni Ali Kalora, Rukli, Suhardin alias Hasan Pranata dan Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang.

Sementara itu 4 orang lainnya yakni Qatar alias Farel alias Anas, Abu Alim alias Ambo, Nae alias Galuh dan Askar pen name Jaid pen name Pak Expert berasal dari Bima, Nusa Tenggara Barat. Adapun Jaka Ramadan alias Ikrima alias Rama berasal dari Banten.

Dari informasi dilapangan bahwa empat kombatan asal Poso itu akan menyerah.

“Empat warga Poso yang bergabung di kelompok MIT sudah mau menyerah, yang tersisa tinggal empat orang masing-masing dari Bima, NTB dan satu dari Banten. Semuanya dari luar Sulawesi Tengah. Jadi tidak ada alasan lagi untuk mendukung mereka,” kata Danrem.

Wakil Komandan Satuan Tugas Operasi Madago Raya ini menyatakan sekali lagi tak ada alasan bagi warga Poso atau siapapun mendukung atau memberikan simpati pada kelompok itu. Apalagi sampai membantu atau mendukung pasokan informasi atau logistik mereka.

“Berhentilah jadi simpatisan. Jangan mau diadu domba dengan orang luar Poso. Pok MIT kumpulan teroris dari luar Poso, mengacaukan Poso dengan mengatasnamakan agama Islam,” ujar Perwira Kopassus kelahiran Bangkalan, Madura, 6 Juli 1969 ini.

Polisi Menangkap 5 Orang Tersangka Penambangan Liar dan Merusak Gunung Liman DiBanten

Polda Banten menetapkan lima tersangka perusak Gunung Liman - ANTARA News

Lorettanapoleoni.org – Penyidik Kepolisian Daerah (Polda) Banten menetapkan lima penambang emas tanpa izin (PETI) atau gurandil di Gunung Liman, Lebak, Banten, sebagai tersangka. Mereka diduga telah melakukan aktivitas ilegal di kawasan yang dianggap sakral bagi masyarakat Baduy setempat.

Direktur Reserse Kriminal Khusus (Direskrimsus) Polda Banten Kombes Pol Joko Sumarno mengatakan, penetapan tersangka itu berdasarkan hasil penyelidikan dan investigasi terkait perusakan Gunung Liman, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak yang dilakukan para gurandil.

Para gurandil itu telah melakukan aktivitas penambangan emas sejak Januari 2021 di Gunung Liman. Kawasan ini tempat sakral bagi masyarakat Baduy di pedalaman Kabupaten Lebak.

Saat ini Polda Banten telah memproses dan menetapkan lima warga sebagai tersangka gurandil perusak Gunung Liman. Kelimanya merupakan satu jaringan, mulai dari pelaku penambangan, pengolah hingga pemasok merkuri.

“Jadi sudah kami lakukan penindakan dengan lima warga menjadi tersangka. Kelima tersangka masih satu kaitan. Ada juga yang masih dalam proses penyidikan dan ada juga yang masih tahap penelitian kejaksaan,” kata Kombes Joko Sumarno dalam siaran pers diterima Antara, Jumat (23/4),.

Selain penindakan, kata dia, pihaknya juga melakukan langkah persuasif dengan menemui masyarakat sekitar Gunung Liman agar menghentikan aktivitas gurandil. Mereka diminta bersama-sama menjaga kelestarian gunung dan hutan larangan yang disebut-sebut sebagai daerah sakral dan tidak boleh sembarangan dikunjungi.

“Kami dua minggu lalu menemui para tokoh dan masyarakat di sekitaran Gunung Liman, agar menjaga bersama-sama pelestarian gunung dan tidak merusaknya,” ucapnya.

Sebelumnya, video clip berisikan ungkapan keluh kesah warga Baduy lantaran tanah larangan Gunung Liman diduga dirusak penambang emas liar atau gurandil tersebar di media sosial. Dalam video tersebut terlihat dua orang suku Baduy sedih karena kondisi hutan larangan yang diamanatkan leluhur mengalami kerusakan.

“Kami geus ka seseul ku karuhun, kami diamanatkeun ku laluhur kami tah eta, bisi ada gunung ka lebur, lebak karusak, adat karobah. Ayeuna nyatana gunung liman ayeuna nu rusak iyeu. (Kami sudah mendapatkan amanat dari leluhur bahwa jika ada gunung di lebur, lembah terusak, adat terubah. Sekarang kerusakan terjadi pada Gunung Liman,” ujar salah satu orang warga Baduy dalam video clip tersebut.